Hukum & Kriminal

Politeknik Negeri Malang
STIE PERBANAS
space ads post kiri

Penadah Mulyorejo Jual Motor Curian Melalui FB

  • Senin, 4 Maret 2019 | 20:34
  • / 26 Jumadil Akhir 1440
  • Dibaca : 128 kali
Penadah Mulyorejo Jual Motor Curian Melalui FB
Tersangka Nor Hidayah . (ist)

Memontum Kota Malang – Nor Hidayah (29) sopir online, warga Jl Budi Utomo, Kelurahan Mulyorejo, Kecamatan Sukun, Kota Malang, Minggu (3/3/2019) pukul 02.00, dibekuk petugas Polsekta Sukun. Dia ditangkap di pertigaan Mulyorejo karena telah menjual motor Honda Beat bodong hasil kejahatan Curanmor.

Namun saat ditangkap, Nor mengaku kalau dirinya bukanlah Curanmor. Dia hanya menjual kembalk motor yang dibelinya dari Bs, kenalannya sebesar Rp 2 juta. Apapun alasanya, Nor saat ini harus mempertanggung jawabkan perbuatannya sebagai penadah motor curian.

Motor inilah yang dijual Nor melalui online. (Ist)

Motor inilah yang dijual Nor melalui online. (Ist)

Informasi Memontum menyebutkan bahwa pada 1 Maret 2019 pukul 21.00, korban bernama Agatha memarkir motornya di depan rumah di Jl Sukun Sidomulyo, Kelurahan Tanjungrejo, Kecamatan Sukun, dalam kondisi terkunci stang stir. Namun sekitar pukul 21.30, motor Honda Beat tersebut telah hilang. Kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke Polsekta Sukun.

Perugas kemudian melakukan penyelidikan hingga pada 3 Maret 2019 pukul 01.00, mendapat informasi kalau motor Honda Beat yang hilang tersebut dijual melalui Facebook. Petugas dan korban kemudian melakukan transaksi untuk memancing penjualnya mau untuk diajak COD. Setelah melakukan transaksi, petugas kemudian melakukan penyanggongan tak jauh dari pohon beringin di pertigaan Jl Mulyorejo.

Tepat pukul 02.00, Nor akhirnya muncul sambil membawa motor tersebut ke lokasi. Setelah dilakukan pengecekan kondisi motor, petugas segera menangkap Nor. Namun saat itu Nor berkelit bahwa diri nya tidak terlibat dalam aksi Curanmor. Dikarenakan mendapat motor tersebut dari Bs kenalannya.

” Tersangka mengaku kalau motor tersebut dibeli seharga Rp 2 juta. Tentunya tanpa surat-surat. Selanjutnya motor dijual kembali oleh tersangka melalui jual beli online hingga akhirnya berhasil kami tangkap. Dia kami kenakan Pasal 480 KUHP sebagai penadah motor hasil curian. Kami masih terus melakukan pengembangan,” ujar Kapolsekta Sukun Kompol Anang Tri Hananta SH. (gie/yan)

 

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional