Connect with us

Probolinggo

7 Warga Tionghoa Mohonkan Eksekusi SK Walikota

Diterbitkan

||

7 Warga Tionghoa Mohonkan Eksekusi SK Walikota
2 of 2Next
Use your ← → (arrow) keys to browse

“Kami tidak mau ribet. Jika SK itu hilang beneran kan bisa dicari di kantor yang ditembusi SK tersebut.” tambah Davy. Kantor yang tertera di SK tersebut ditembuskan ke kantor Badan Pengawas Daerah, Badan atau dinas Keuangan dan kantor Satpol PP. Bahkan pengakuan Pemkot telah mencari ke Bagian Arsip daerah, tapi tetap SK yang dimaksud juga tidak ditemukan. Karena tidak ada jalan keluar, akhirnya, kliennya mengadukan pemkot ke dua lembaga tersebut pada 2016.

“Ya klient kami mengadukan ke dua lembaga tersebut karena sudah tidak bisa diselesaikan,” jelasnya.

Kepada momentum.com, Davy kemudian menceritakan kronologisnya, Wali kota menerbitkan SK nomor 27 Tahun 2001 Tentang Pemakaian atau Penghunian Terhadap Ruangan atau Tempat Toko eks Pepelrada. Dari situ Davy mempertanyakan, mengapa Wali Kota waktu itu menerbitkan SK seperti itu, padahal ruangan atau toko yang dimaksud sudah ada pemiliknya dan bersertifikat.

“Dengan adanya bukti ke tujuh clientnya memegang sertifikat tersebut kemudian, 7 kliennya mengajukan pencabutan SK. dengan cara damai waktu itu pernah dilakukan, tapi selal gagal, maka cara yang ditempuh mengadu ke KIP dan Ombudsman.” ujarnya.

Sedangkan Jalil Hakim menambahkan, klientnya merasa terusir dari tempat tinggalnya, karena diera Soharto, ada aturan yang tidak membolehkan warga Tionghoa untuk bersosial, berdagang dan memiliki tepat tinggal. Salah satu yang mengatur hal itu adalah Undang-undang Nomor 10 Tahun 1959. Sedangkan diera Presiden Gusdur sudah tidak ada diskriminasi seperti itu. Semua warga Negara memiliki hak yang sama.

“Kami tidak mempermasalahkan dan boleh saja memakai aturan seperti itu, tapi kan ada aturan yang baru. Dan aturan yang dikeluarkan presiden Abdurrahman Wachid.”jelas Jalil Hakim. Di tempat terpisah, Titik Widayati, Kabag Hukum mengaku, telah mengupayakan SK Wali Kota yang diminta tujuh warga Tionghoa tersebut. Dan termasuk pencarian yang dilakukan di Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah.

“Kami sudah melakukan pencarian ke tujuh SK Wali Kota tersebut. Hanya ketemu satu SK di tempat penyimpanan arsip milik Dinas Perpustakaan dan Arsip, atas nama Abdullah Buftani. SK nya tahun 2002.” jelasnya waktu ditemui di PN Probolinggo.

Tak hanya 1satu SK tersebut, pihaknya juga menemukan SK atas nama Lukman yang bertandatangan tahun 1997. Hanya saja, SK tersebut bukan aslinya, hanya berupa turunan fotokopian.

Kedua SK yang ditemukan tersebut semuanya dikeluarkan dan ditandatangani Wali Kota Banadi Eko. SK yang ditemukan tersebut nama pemerintahan masih bersetatus Kotamadya, dan masih belum otonomi daerah. Dan sekarang kan sudah berubah sebagai otonomi daerah,” jelasnya lagi. (pix/yan)

2 of 2Next
Use your ← → (arrow) keys to browse

Hukum & Kriminal

Jalur Tengkorak Hitungan Menit, 2 Laka Pantura, 5 Kendaraan 1 Nyawa Melayang

Diterbitkan

||

oleh

LOKASI : Truk yang terguling setelah menabrak motor. (Pix)

Memontum Probolinggo – Jalan pantura di Probolinggo benar-benar menjadi jalur tengkorak. Dalam hitungan menit saja, terjadi 2 kali kecelakaan dengan melibatkan 5 kendaraan. Akibatnya 1 korban tewas dan beberapa diantaranya terluka. Kamis (26/9/2019) pagi.

Diketahui korban tewas pengendara sepeda motor atas nama Nurul Hakim (51), warga Desa Banjar Sari, Kecamatan Sumberasih. Nurul tewas di tempat kejadian setelah ditabrak dump truk dari arah berlawanan dan sampai truk terguling.

Kejadian kecelakaan tersebut bermula saat korban Nurul Hakim yang mengendarai motor bebek dengan nomor polisi N 3478 SZ melaju sedang dari arah barat ke timur. Tiba-tiba disekitar TKP, dump truk dengan nomor polisi S 9549 UQ tanpa muatan melaju kencang dari arah sebaliknya. Truk oleng hingga menabrak korban. Korban sempat terseret beberapa meter, sedangkan truk langsung terguling.

Tak hanya itu, dengan kondisi truk terguling, juga menghantam mobil penumpang. Beruntung 2 penumpang dan 1 sopir hanya luka ringan dalam kecelakaan ini.

Menurut Said sopir mobil penumpang, dump truk melaju sangat kencang dari arah berlawanan dan berjalan tanpa kendali.

“Memang laju truk terlihat kencang, oleng dan menabrak motor, imbasnya mobil saya juga kena,” ujarnya.

Tidak lama dari kejadian tersebut, polisi dari Unit Laka Lantas Polres Probolinggo Kota langsung melakukan olah tempat kejadian. Korban meninggal dievakuasi ke kamar mayat Rumah Sakit Tongas.

Masih hitungan menit dilakukan olah TKP kecelakaan pertama, kembali terjadi kecelakaan lagi saat truk peti kemas berhenti mendadak, hingga pikap dengan muatan pepaya menabrak dari belakang.

Menurut Fajar, sopir truk peti kemas, dia berhenti mendadak karena di depannya ada mobil juga berhenti mendadak.

“Saya memang ngerem mendadak karena kendaraan saya didepan juga brenti dadakan dan mobil di belakang juga nabrak kendaraan saya,” ujar Fajar.

Tidak ada korban jiwa di lakanyang ke dua, hanya luka-luka karena korban sempat terjepit body mobil, kernet mobil pick up harus menjalani perawatan di rumah sakit setempat. Polisi dari Unit Laka terus melakukan penyelidikan 2 kasus kecelakaan ini. Dugaan sementara, pemicunya karena human eror. (pix/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Anggota Kodim Probolinggo Tewas Dibacok Maling Motor

Diterbitkan

||

oleh

Proses olah TKP oleh tim INAFIS Polres Probolinggo kota (Pix)

Memontum Probolinggo – Sertu Bambang Irawan (52), salah satu anggota Kodim 0820 Probolinggo tewas akibat dibacok kawanan pelaku pencurian kendaraan bermotor (Curanmor), Mengetahui info tersebut Dandim 0820 Probolinggo Letkol Inf Imam Wibowo, bersama Walikota Probolinggo, Habib Hadi Zainal Abidin mendatangi kediaman korban, Selasa (24/9/2019) pagi.

Imam Wibowo mengatakan bahwa korban adalah anggota TNI aktif dalam masa MPP. Imam juga mengatakan, bahwa kejadian pembacokan yang dilakukan pelaku kepada anggotanya tersebut sungguh kejam.

Prosesi Pemakaman Sertu Bambang Irawan (ist)

Prosesi Pemakaman Sertu Bambang Irawan (ist)

“Kami atas nama Kodim 0820 Probolinggo turut berduka cita. Sertu Bambang adalah anggota TNI aktif dalam masa MPP. Dari olah TKP dan keterangan para saksi yang dilakukan tim forensik Polres Probolinggo Kota, sungguh ini perbuatan yang sangat biadab,” ujar Imam.

Imam juga menuturkan bahwa korban yang terakhir bertugas di Koramil Bantaran dikenal sebagai anggotaTNI yang baik dan sigap dalam bertugas. Bahkan almarhum juga mendapatkan delapan bintang kehormatan saat bertugas di Papua dan Timor Timur.

“Almarhum adalah anggota TNI yang baik, sigap dan pernah mendapatkan delapan bintang penghargaan. Kami siap berkordinasi dengan pihak kepolisian untuk mengungkap kasus ini, untuk menemukan dan menangkap pelaku,” tutur Imam.

Sementara Walikota Probolinggo, Habib Hadi Zainal Abidin yang juga hadir ke rumah duka juga menyampaikan rasa duka cita yang mendalam. Ia juga berharap kasus tersebut segera diungkap oleh kepolisian.

Wali Kota Probolinggo bersama Dandim 0820 Probolinggo saat takziah ke rumah duka (Pix)

Wali Kota Probolinggo bersama Dandim 0820 Probolinggo saat takziah ke rumah duka (Pix)

“Dengan kejadian ini peran serta masyarakat dalam menjaga keamanan lingkungan ditingkatkan. Jangan takut, informasikan dan laporkan jika ada kriminalitas. Kami akan beri reward kepada masyarakat luas jika melaporkan kejadian kriminalitas,” kata Habib Hadi.

Almarhum Sertu Bambang Irawan dibantai hingga tewas, karena memergoki kawanan pelaku curanmor yang akan membawa satu unit motor milik tetangganya, Selasa (24/9/2019) dini hari. (Pix/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Kakek di Probolinggo, 4 Tahun Jadi Bandar Sabu – Sabu

Diterbitkan

||

oleh

Tersangka bandar sabu saat di rilis Di mapolresta probolinggo (pix)

Memontum Probolinggo – Seorang kakek bernama Suparman (61), warga Desa Kalirejo, Kecamatan Dringu, Kabupaten Probolinggo, yang di duga bandar sabu-sabu berhasil diamankan jajaran Sat Reskrim Polsek Mayangan, Polres Probolinggo Kota.

Dari barang bukti yang dj dapat, pelaku bisa dijerat dengan Pasal 114 ayat (2), Sub. Pasal 112 ayat (2), juncto Pasal 132 ayat (1), UU No.35/2009 tentang Narkotika, dengan ancaman hukuman pidana 20 tahun atau seumur hidup.

AKBP Alfian Nurrizal, Kapolres Probolinggo Kota mengatakan bahwa, barang bukti yang diamankan dari pelaku, berupa sabu seberat 40 gram, alat hisap dan timbangan digital kecil.

“Barang bukti yang ditemukan adalah sabu-sabu yang dikemas dalam plastik. Pertama kita temukan 0,7 gram paket sabu-sabu. Selanjutnya setelah kita kembangkan, kita temukan lagi masing-masing berisi 20 gram dan 18,9 gram. Jadi total keseluruhan 40 gram,” jelas Alfian, Senin (12/8/2019) pagi.

Alfian juga menambahkan bahwa tersangka tersebut dikenal licin dan berkali-kali sukses mengelabuhi petugas.

“Sudah lama tersangka menjadi target kami, selama 4 tahun, dan baru sekarang bisa kita ungkap. Dari keterangan dia 1 gram sabu dijual Rp 1,4 juta ,” tambah Alfian.

Dari tersangka sendiri belum bersedia menyatakan darimana dia mendapat pasokan sabu-sabu, tetapi garis besarnya Alfian memastikan, tersangka sebagai bandar, karena dipastikan bisnis haram itu di sejumlah kota di Jawa Timur.

“Kami sudah kantongi siapa pemasok sabu-sabu nya. Tapi yang jelas tersangka ini bandar lintas kota. Dia edarkan sabu-sabu di Lumajang, Pasuruan, hingga Surabaya,” tutup dia.

Sementara Kompol Ahmad Firman, Kapolsek Mayangan mengatakan bahwa butuh waktu seminggu sebelum menangkap tersangka.

“Seminggu kami melakukan proses penangkapan tersangka, Agar tidak salah sasaran, dan sebelumnya dua anggota saya tugaskan di lingkungan tersangka,” kata Firman.

“Tersangka ini memang licin. Anggota yang menyamar kita minta melakukan transaksi dengan tersangka. Setelah A1, saya bersama tujuh anggota lainnya langsung tangkap tersangka saat sedang bertransaksi,” tambah Firman. (Pix/yan)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement

Terpopuler