Hukum & Kriminal

Politeknik Negeri Malang
STIE PERBANAS
space ads post kiri

Pemasok Upal ke Banyuwangi Digulung

  • Senin, 8 Januari 2018 | 21:05
  • / 20 Rabiul Akhir 1439
  • Dibaca : 237 kali
Pemasok Upal ke Banyuwangi Digulung
Kapolres Banyuwangi, AKBP. Donny Aditiyawarman membeberkan Upal di Polres Banyuwangi, Senin (8/1/2018) siang

Memontum Banyuwangi — Sindikat Uang Palsu (upal) Banyuwangi berhasil diungkap dan membekuk pengedar Upal yakni, Siti Mariam (35) warga Dusun Krajan RT 4 RW 1 Desa Tegalharjo, Kecamatan Glenmore, berikut mengamankan 1unit mobil avansa Nopol P-801-VQ , upal pecahan 50 ribuan sebanyak 64 lembar, minyak goreng, gula dan rokok hasil pembelian di sejumlah toko, Desa Sragi, Kecamatan Songgon, diantaranya toko milik M Nurhasan, Paini dan Istikharom

Dalam kasus, Polres Banyuwangi akan mengembangkan kasus ini dengan mencari darimana asal usul upal ini. Dikatakan Kapolres Banyuwangi, AKBP Donny Aditiyawarman, tersangka mengaku dari Upal tersebut didapat dari H Fatoni, dan saat transaksi upal tersebut, tersangka bertemu dengan H Toni di SPBU Gending Kabupaten Probolinggo. Menurut keterangan tersangka, kata AKBP Donny Aditiyawarman, untuk memperoleh Upal ini dengan cara menukar uang palsu Rp 3 juta dengan membayar uang asli 1 juta.

Namun dalam transaksi tersebut, tersangka baru membayar Rp 500 ribu kepada H Fatoni. “Anggota kami sudah mencari keberadaan H Fatoni, namun masih belum berhasil ditemukan, tapi kamj terus melakukan pencarian H Fatoni,” ujar Kapolres Banyuwangi, Senin (8/1/2018) siang.

Kapolres Banyuwangi menghimbau kepada masyarakat Banyuwangi agar berhati-hati dalam melakukan transaksi, jika ada yang meragukan segera menghubungi kepolisian. “Kami menghimbau kepada masyarakat agar berhati hati kalau menerima uang dan harus di cek keasliannya”ujar AKBP Donny Adityawarman.

Akibat perbuatannya, tersangka di kenakan pasal 36 ayat 3 jo 26 ayat 3 UU RI No 7 Tahun 2011dengan hukuman penjara paling lama 15 tahun dan denda 50 miliar. “Saat ini tersangka diamankan di Mapolres Banyuwangi untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya, dan ancaman hukumannya tidak main-main, ditas 5 tahun penjara,”pungkas Kapolres Banyuwangi. (ras/yan)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional